LIPUTAN-MALUT.com
NEWS TICKER

Percepat Pembangunan Desa, 80 Desa Di Halsel di Usulkan Masuk Dalam Program Tekad Ke Kemendes PDTT

Rabu, 5 April 2023 | 7:55 am
Reporter: Julhaidir tuahuns
Posted by: LIPUTAN MALUT
Dibaca: 284

HALSEL,Liputan-Malut.com Sebanyak 80 Desa di Kabupaten Halmahera Selatan (Halsel), Maluku Utara, diusulkan masuk dalam program transformasi Ekonomi kampung terpadu (Tekad) pada Kementrian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT).

Kepala Dinas Pemberdayaan masyarakat Desa (DPMD) Halmahera Selatan, Faris Hi Madan di Sapa Akrab Hamlek itu di wawacarai media ini mengatakan bahwa (Tekad) merupakan program dari Kemendes RI yang bertujuan mempercepat pembangunan desa dengan memanfaatkan potensi unggulan yang dimiliki desa setempat,”Ujarnya.

Dikatakan, Desa yang diusulkan masuk dalam program tersebut melalui pengusulan pemerintah daerah dengan melihat potensi unggulan yang dimiliki, khusunya di sektor pangan.

Melalui program Tekad, Hamlek juga  menjelaskan, Kemendes memprioritaskan sejumlah desa di tiga kabupaten yang ada di Provinsi Maluku Utara, termasuk Halmahera Selatan.

“Untuk Halmahera Selatan pada 2021 kemarin ada 20 desa yang diusulkan, dan di tahun 2023 kita diberikan 60 Desa untuk diusulkan ke Kementrian,” katanya.

Faris mengatakan, usulan sejumlah desa pada program Tekad diprioritaskan pada desa yang memiliki potensi unggulan.

Mantan komisioner KPU Halmahera Selatan itu menyebut, penganggaran pada program tersebut disesuaikan dengan anggaran dana desa. Tergantung inovasi kepala desa dengan memanfaatkan dana desa yang ada dengan melihat potensi desa untuk dijadikan pilot projek,” Harapnya.

Tak hanya desa yang memiliki unggulan pada sektor pangan yang diusulkan ke Kemendes, pihaknya juga tengah mengusulkan desa yang memiliki potensi wisata. Di mana pengusulan desa wisata ke Kemendes nantinya memerlukan kerjasama lintas sektor dengan dinas terkait (Dinas Pariwisata).

Untuk sektor wisata sendiri tengah diusulkan, desa yang diusulkan ke Kemendes tentunya desa yang sering dikunjungi karena desa itu yang nanti dikembangkan pariwisatanya, misalnya, Desa Tawa, diusulkan karena memiliki potensi wisata air panas yang perlu dikembangkan.

Hamlek menekankan kepada kepala desa untuk melihat dan memanfaatkan potensi desa yang ada untuk dikembangkan demi kesejahteraan masyarakat. Untuk tidak gagal dari tahun ke tahun, penekanan kita sekarang bagimana desa semaksimal mungkin memanfaatkan dana desa dalam mengelola potensi yang dimiliki untuk kepentingan kesejahteraan masyarakat,” tutup nya. (jul)

Berita Lainnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Name *

© 2020 liputan-malut.com. All Rights Reserved.
Design by Velocity Developer