LIPUTAN-MALUT.com
NEWS TICKER

Pengusaha Emas Akui Pembuangan Limbah Cyanida Dan Mercury Sudah Sampai ke Selat Pogo-Pogo

Jumat, 25 Desember 2020 | 5:06 pm
Reporter: Zulhaidir Tuahuns
Posted by: LIPUTAN MALUT
Dibaca: 500
Lokasi Tambang Kusubibi di areal Glundung atau Tromol (Foto Redaksi Liputan Malut)

HALSEL,Liputan-Malut.com- Keluhan warga desa kusubibi terkait pencemaran limbah B3 alias limbah berbahaya yang dapat mengancam kelangsungan hidup warga ternyata diakui oleh pengusaha tong yang mengais hasil tambang di desa tersebut. Sebab, limbah nya sudah mengalir sampai ke selat pogo-logo.

Diketahui keluhan sebelumnya disampaikan oleh Ketua Adat Desa Kusubibi, Hi. Sadek bahwa sudah hampir dua bulan warga kusubibi tak lagi mengkonsumsi air bersih yang bersumber dari PDAM. Sebab, warga takut air yang di konsumsi telah tercemari limbah B3.

Namun, keluhan warga tersebut tampaknya diabaikan oleh salah satu Pengusaha tong, Sudin. Bahkan, dirinya terkesan tidak menghargai warga setempat karena dengan remeh ia mengatakan, jika sudah ada korban meninggal dunia akibat dampak dari pencemaran limbah, maka ia siap bertanggung jawab. “Kalau apa warga minum air saja, nanti kalau mati saya yang tanggung jawab,”cetusnya

Menurut Sudin, limbah yang dihasilkan dari tambang rakyat di desa Kusubibi itu mengalir hingga ke selat laut. “Coba ngoni liat limbah yang sebelah sungai itu mengalir sampai ke laut atau di selat pogo-pogo dan limbah itu bisa bikin ikan mati,” ungkap Sudin belum lama ini (tim)

Berita Lainnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Name *

© 2020 liputan-malut.com. All Rights Reserved.
Design by Velocity Developer