LIPUTAN-MALUT.com
NEWS TICKER

Lakalantas Tahun 2020 Presentasi Meningkat 50 Persen Dari Tahun Sebelumnya

Jumat, 7 Agustus 2020 | 1:44 am
Reporter: WB Liputan Malut
Posted by: LIPUTAN MALUT
Dibaca: 257

TERNATE,Liputan-Malut.com- Direktorat Lalulintas (Ditlantas) Polda Maluku Utara (Malut) selama pelaksanaan Operasi Patuh Kieraha tahun 2020 mulai 23 Juli hingga 5 Agustus 2020 di tengah pandemic Covid 19, tercatat angka kecelakaan lalulintas alami kenaikan.

Direktur Lalulintas Polda Malut, Kombes Pol. B Twedi Aditya Benyahdi Kamis (06/08/2020) mengatakan, jumlah kejadian Lakalantas mengalami Kenaikan dengan trend 50 persen yaitu pada Ops Patuh tahun 2019 sebanyak dua kejadian dan pada Ops Patuh tahun 2020 sebanyak tiga kejadian.

Menurut dia, dalam operasi ini, jumlah korban meninggal dunia di tahun 2020 mengalami kenaikan yaitu sebanyak dua orang dibandingkan tahun 2019 nihil, jumlah luka ringan dalam laka lantas pada operasi patuh tahun 2019 sebanyak empat orang dan pada tahun 2020 sebanyak 3 orang. dengan trend mengalami penurunan sebanyak 25 persen.

“Untuk jumlah pelanggaran/teguran lalu lintas pada Operasi Patuh Tahun 2019 sebanyak 7.559 tilang, sedangkan pada Tahun 2020 sebanyak 1.656 tilang, turun sebanyak 5.903 tilang dengan trend 78 persen, sedangkan untuk teguran tahun 2019 sebanyak 2.074 teguran dan 2020 sebanyak 2.326 teguran, naik sebanyak 252 teguran dengan jumlah personil Polda Maluku Utara dan Polres jajaran yang dilibatkan dalam Operasi Kepolisian terpusat Patuh Kieraha–2020 sebanyak 202 personel yang terdiri dari P olda Maluku Utara berjumlah 24 personel dan Polres jajaran berjumlah 178 personel,” ujar Dir Lantas Polda Malut, Kombes Pol B Twedi Aditya Benyahdi didampingi Kabid Humas Polda Malut, AKBP Adip Rodjikan.

Menurut Twedi, dalam Operasi Patuh Kieraha Tahun ini Polda Maluku Utara khususnya bidang lalu lintas dalam pelaksanaannya mengedepankan tindakan preemtif, preventif dan represif untuk meningkatkan kesadaran dan kepatuhan masyarakat di bidang keamanan, keselamatan, ketertiban dan kelancaran lalu lintas serta kepatuhan pengendara dalam menerapkan protokol kesehatan ditengah pandemi COVID-19.

“Untuk jumlah jenis pelanggaran tertinggi dalam ops patuh kieraha 2020 adalah tidak menggunakan helm yaitu sejumlah 1.305 pelanggaran, surat-surat (STNK/SIM) 237 pelanggar, Lawan arus 51 Pelanggar, Dibawah umur 37 Pelanggar, dan Safety Belt 25 pelanggar. Sedangkan, untuk penindakan pelanggaran/teguran dan tilang tertinggi operasi patuh tahun 2020 dari tanggal 23 Juli hingga 5 Agustus 2020 terdapat di Polres Ternate menempati urutan pertama untuk jumlah tilang sebanyak 334 tilang, 263 teguran, sedangkan Polres Morotai menempati urutan pertama untuk teguran sebanyak 540 teguran, 191 tilang,”tambah Twedi

Diketahui, dalam Operasi Patuh Kieraha 2020 yang dilaksanakan selama 14 hari ini untuk jumlah pelanggar didominasi oleh karyawan/Swasta/lain-lain sebanyak 1.220 orang diikuti Pelajar/Mahasiswa sebanyak 252 Orang dan PNS sebanyak 144 Orang. Di tahun 2020 kali ini Operasi patuh yang dilaksanakan mengalami penurunan kasus dibandingkan dengan tahun 2019. Faktor utama yang memicu terjadinya penurunan adalah meningkatnya intensitas giat Preemtif 40%, Preventif 40% dan Represif 20% selama pelaksanaan Operasi Patuh Kiraha 2020 di tengah Pandemi Covid-19. (WB)

Berita Lainnya

It seems we can’t find what you’re looking for. Perhaps searching can help.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Name *

© 2020 liputan-malut.com. All Rights Reserved.
Design by Velocity Developer