LIPUTAN-MALUT.com
NEWS TICKER

NHM Galakkan Penyegaran Dokumen Identifikasi Bahaya & Pengendalian Risiko yang Terstandar

Sabtu, 30 Maret 2024 | 4:04 pm
Reporter: Willy Parton
Posted by: LIPUTAN MALUT
Dibaca: 157

HALUT, Liputan-Malut.com – PT Nusa Halmahera Minerals (NHM) melalui Departemen Occupational Health & Safety (OHS) menyelenggarakan kegiatan penyegaran/refresher terkait Dokumen Identifikasi Bahaya & Pengendalian Risiko (IBPR) /Hazard Identification & Risk Assessment (HIRA) pada Rabu 21 Februari 2024. Total 58 peserta dari level Supervisor hingga Manager perwakilan seluruh departemen hadir, baik secara tatap muka di Ruang Kelas Lt.2 OHS Mine Training maupun daring.

Kegiatan tersebut merupakan salah satu upaya dalam meningkatkan analisa dokumen IBPR/HIRA di Tambang Emas Gosowong yang lebih terintegrasi dan terstandar. Saat membuka kegiatan, Manajer OHS, dr Kuncoro dalam sambutannya menyampaikan, bahwa pekerjaan yang kita lakukan sehari-hari selalu mempunyai bahaya dan risiko yang harus kita kontrol.

“Dokumen IBPR NHM yang telah terintegrasi akan menjadi salah satu kontrol secara menyeluruh dari setiap bahaya utama yang telah teridentifikasi, kemudian dapat terus mengevaluasi risiko terkait dari setiap aktivitas pertambangan di Gosowong,” ucapnya melalui rilis dari Departemen Komunikasi NHM, Sabtu (30/03/2024)

Specialist OHS, Andri Prasetyo, narasumber dari kegiatan tersebut mengharapkan, Tujuan pelaksanaan kegiatan ini adalah meninjau kembali bagaimana penerapan IBPR di lapangan dengan yang terdokumentasi, sehingga rekan-rekan kami di lapangan mampu menganalisa tingkat risiko dari setiap pekerjaan yang mereka lakukan, dan mampu mengendalikan risiko dan bahaya yang ada.

Selama materi berlangsung, Andri juga menekankan pada bagian kontrol utamanya dengan mengidentifikasi alat atau media yang digunakan dalam compliance list, dan para pekerja dapat menentukan tingkat risiko dari setiap pekerjaan terhadap tingkat kekerapan/likelihood, tingkat konsekuensi, tingkat keparahan dan tingkat risiko/risk ranking.

Superintendent Production UG Kencana, Septian Budi Setiawan, salah satu peserta mengapresiasi kegiatan yang berlangsung mengatakan dengan adanya coaching/refresher ini, dokumen IBPR akan sangat membantu kami kembali meninjau kinerja Keselamatan & Kesehatan Kerja (K3) dalam setiap kegiatan produksi yang kita lakukan, dan penting untuk kita me-review dan cross-check kembali antara dokumen dan aktual di lapangan sehingga potensi bahaya dari setiap aktivitas selalu terkontrol dan tidak ada yang terlewatkan.

“Mari kita terus identifikasi potensi bahaya yang timbul dari setiap pekerjaan, langkah identifikasi bahaya yang tepat akan mengeliminasi insiden dan kecelakaan kerja,” ajaknya. (Willy)

Berita Lainnya