LIPUTAN-MALUT.com
NEWS TICKER

Kasatpol-PP Halut Siap Beckup Rakor Penanganan Gangguan Trantibum Lintas Kabupaten Kota Yang Digelar Satpol-PP Malut

Jumat, 1 Oktober 2021 | 6:43 pm
Reporter: Willy Parton
Posted by: LIPUTAN MALUT
Dibaca: 114
Kegiatan Rakor Satpol PP Malut (Foto WP Liputan Malut)

HALUT, Liputan-Malut.com – Satuan Polisi Pamong Praja (Sat Pol-PP) Provjnsi Maluku Utara (Malut) menggelar Rapat Koordinasi Penanganan Gangguan Trantibum Lintas Kabupaten/Kota Dalam Satu Wilayah Provinsi yang dilaksanakan di aula hotel kita Desa Wosia Kecamatan Tobelo Tengah Kabupaten Halmahera Utara (Halut), Kamis (30/09/2021) kemarin.

Kegiatan yang mengangkat tema “Percepatan Gangguan Trantibum Melalui Deteksi Dini Penyuluhan dan Patroli serta Tibum Tranmas dalam Hal Gakkum Covid-19” tersebut dihadiri Kasatpol-PP Provinsi Malut Drs Hi. Rachmat Jabir, SH, Sekertaris Satpol-PP Provinsi Malut Jabal Badar, S.Pd, Kasatpol-PP Kab Halut Muhamad Kacoa, S.PdI, Kasubag Perencanaan Satpol-PP Provinsi Malut Arifin Kader, SE, Kasie Trantibum Satpol-PP Provinsi Malut Ahmad Fatmona, S.Sos, Kabid Garda Satpol-PP Kab Halut Fredy Debeturu, SE, Kabid Linmas Satpol-PP Kab Halut Bardi Keneky, Kasie OPS Satpol-PP Kab Halut Djidon Bahabu, S.IP, Kanit Provost Satpol-PP Kab Halut Saskar Temorubun, SE, dan Danru Provost Satpol-PP Kab Halut Rusdy Ibrahim.

Kasatpol-PP Kab Halut Muhamad Kacoa, S.PdI, dalam sambutan mengatakan, bahwa Satpol-PP Halut siap membeckup kegiatan yang dilaksanakan, sementara untuk unit Damkar ada empat unit tapi yang beroperasi hanya dua unit dan kami siap bergerak

“Tenaga Damkar Halut ada 28 orang dan ada juga tenaga bantuan 12 orang dari Anggota Dalmas, jadi ada beberapa kekuatan yang menjadi kekuatan penyangga jika ada peristiwa peristiwa yang terjadi. Damkar adalah pasukan utama tetapi kita punya kekuatan kekuatan bantuan juga,” jelasnya.

Kasatpol Halut juga mengatakan, terkait dengan laporan situasi kita disini, memang sekarang kita punya penyerapan Vaksinasi sudah mencapai ± 18%, dan itu juga karena kerja sama dengan TNI-POLRI, Itu artinya tingkat partisipasi masyarakat yang sadar akan Vaksinasi juga sudah meningkat.

“terimakasih kepada Kasatpol-PP Provinsi Malut dan seluruh jajarannya yang melaksnakan kegiatan di Halut, Bagi kami ini luar biasa dan bentuk penghargaan, kami siap mengbekap kegiatan ini sampai selesai,” ucap Muhamad Kacoa.

Sementara Sambutan Gubernur Malut yang dibacakan Kasatpol-PP Provinsi Malut Drs Hi. Rachmat Jabir, SH, mengatakan bahwa berdasarkan Amanat Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah bahwa urusan Ketenteraman, Ketertiban Umum dan Perlindungan Masyarakat merupakan bagian dari Urusan Wajib Pelayanan Dasar, untuk itu Satuan Polisi Pamong Praja dan Satuan Perlindungan Masyarakat terus menerus meningkatkan kapasitas baik kapasitas kelembagaan maupun kapasitas aparatur sehingga dapat melaksanakan tugas pokok dan fungsinya dengan baik.

Selanjutnya Satuan Polisi Pamong Praja, Satuan Perlindungan masyarakat dan Pemadam Kebakaran baik ditingkat Provinsi maupun Kabupaten/Kota diharapkan dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsinya kedepan dapat memperhatikan Standar Pelayanan Minimal (SPM) bidang ketentraman, ketertiban umum serta perlindungan masyarakat sebagaimana diamanatkan pada Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 2018 tentang standar pelayanan minimal (SPM) sehingga hak pelayanan dasar masyarakat dapat terpenuhi sebagaimana mestinya.

“Satpol-PP diharapkan konsisten menyampaikan laporan antara lain Capain Pelayanan Dasar SPM, Laporan Kelembagaan, Kepegawaian, Penyelenggaraan Ketentraman dan Ketertiban Umum, Pengamanan, Bencana/peristiwa lainnya, Penegakan Peraturan Daerah dan Kerja Sama atau Kordinasi Satuan Polisi Pamong Praja dengan Instansi terkait/atau Lembaga terkait di Daerah dengan mengacu pada Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 27 tahun 2010 tentang Pedoman Pelaporan Satuan Polisi Pamong Praja,” harapnya.

Dikatakannya, ancaman gangguan ketentraman dan ketertiban umum lintas Kabupaten/Kota dalam satu wilayah provinsi sering terjadi dan dapat meresahkan masyarakat secara luas bahkan mempengaruhi penyelenggaraan pemerintahan daerah dan pelaksanaan program pemerintah hal ini harus disikapi secara serius dengan cara deteksi dini, cegah dini, pembinaan, penyuluhan serta pelaksanaan patrol setiap saat untuk memastkan Kodisi suatu Daerah yang tentram, tertib dan aman

“Hal ini merupakan impian seluruh lapisan masyarakat karena kondisi yang demikian dapat berpengaruh positif terhadap seluruh pelaksanaan kegiatan dan aktifitas masyarkat baik di perkotaan maupun di pedesaan, untuk itu kebijakan pemerintah baik pemerintah pusat maupun daerah terkait dengan stabilitas keamanan harus didukung dengan penuh rasa tanggung jawab berdasrkan tugas pokok dan fungsi yang telah diemban dengan memperhatikan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2011 tentang Standar Operasional Prosedur Satuan Polisi Pamong Praja dan bagi Satuan Perlindungan masyarakat dapat berpedoman pada Peraturan Pemerintah Nomor 84 tahun 2016 tentang penyelenggaraan perlindungan masyarakat,” ucapnya.

Lanjutnya, Bencana non alam atau yang kita kenal dengan nama covid-19 yang melanda dunia kurang lebih satu tahun belakangan sampai di Malut termasuk Halut yang sama-sama terdampak secara luas merupakan bencana yang dapat mempengaruhi penurunan kesehatan masyarakat sebagai akibat dari kurangnya kesadaran publik untuk menjaga kesehatan dan mengabaikan protokol kesehatan sebagaimana yang telah ditetapkan baik pemerintah pusat maupun pemerintah daerah.

“Satpol-PP baik Provinsi dan Kabupaten/Kota dituntut untuk terus menerus membantu melaksanakan sosialisasi protokol kesehatan dan Gakkum dalam hal Covid-19 sehingga dapat secara berlahan memutus matai rantai penularan dan harapan kita bersama bahwa Covid-19 dapat secepatnya berahir sehingga program pembangunan dan aktifitas masyarakat dapat berjalan sebagaimana mestinya tanpa adanya pembatasan dan persyaratan dalam setiap aktifitas masyarkat diruang publik,” pintanya.

Dia juga menyampaikan kepada seluruh jajaran Satpol-PP dan Sat Linmas untuk melakukan beberapa hal anataralain, 1. Satuan Polisi Pamong Praja baik Provinsi Maluku Utara dan Kabupten Halmahera Utara diharapkan meningkatkan kinerja pelayanan dasar Ketentraman, Ketertiban Umum serta Perlindungan masyarakat sesuai dengan kewenangan masing-masing, 2. Satuan Polisi Pamong Praja diharapkan menjadi contoh yang baik bagi seluruh lapisan masyarakat dan stekholder dalam melaksanakan protokol kesehatan Covid-19, dan 3. Para Peserta diharapakan mengikuti Rapat Kordinasi ini dengan sebaik-baiknya agar dapat meningkatkan pemahaman dan pengetahuan tentang pelaksanaan penangan dan pencegahan gangguan trantibum diwilayah kerja secara optimal.

Dalam kegiatan tersebut juga Satpol-PP melaksanakan pembagian masker secara gratis di dua titik didalam Kota Tobelo, yakni depan Puskesmas Tobelo Desa Gosoma dan Tugu Hibualamo Desa Gamsungi Kecamatan Tobelo, serta kunjungan serta siraturahmi dengan para anggota Satpo-PP Kab Halut. (Willy Parton)

Berita Lainnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Name *

© 2020 liputan-malut.com. All Rights Reserved.
Design by Velocity Developer